Sunday, June 4, 2017

Kenapa Tidak Boleh Marah Anak Kecil & Apa Kaitannya Dengan Anak Menjadi Tuan di Akhir Zaman?

Mereka sungguh suci! Kenapa kita tak boleh marah anak kecil & kaitannya dengan anak yang menjadi tuan di akhir zaman.

Satu soalan telah diajukan; degil ke anak saya yang baru 1 tahun 6 bulan yang tidak mahu mendengar kata bila dilarang? Orang keliling mengatakan dia degil. Dia juga suka merampas mainan kanak-kanak lain. Ibu kata tidak boleh garang dan marah anak. Namun, jika tidak marah, dia menjadi-jadi perangainya. Bolehkah dia dihukum?
__________________________________________________________

Pada usia ini ialah anak-anak kecil dijadikan oleh Allah kuat ego centric. Maksudnya bukan dia ego, tetapi dia lebih fokus kepada dirinya. Mekanisma ini ada pada setiap manusia pada usia ini. Inilah cara Allah memastikan kemandirian manusia di dunia ini.
Anak-anak pada usia ini hanya memikirkan dirinya kerana pada usia ini bahagian lapisan kedua daripada bahagian ketiga lapisan otak – triune belum begitu berkembang.

Otak ada tiga lapis. Bahagian paling bawah mengawal keselamatan, berkembang pada masa lahir hingga 3 tahun. Pada usia ini anak-anak hanya memberi respons kepada stimulus, ransangan dan belum boleh berfikir.

Pada usia 3 tahun barulah lapisan kedua atau otak tengah anak berkembang. Bahagian otak ini menjaga emosi dan kesihatan. Pada ketika ini barulah anak-anak memikirkan orang lain dan sedar lebih mengenai kewujudan orang lain. Pada masa ini juga barulah EQ anak mula berkembang dan dia mula faham untuk bertolak ansur.

Anda akan lihat anak yang merasakan dia dijaga dengan baik dan berasa selamat, bahagian otak tengah ini mungkin sudah mula berkembang pada usia lebih awal. Maka anda melihat situasi anak-anak itu baru menjangkau 2 tahun, tapi sudah boleh memikirkan perasaan orang lain. Pucuk pangkalnya, bila anak itu rasa selamat, perkembangannya cepat.

Pada usia 4 tahun keatas barulah bahagian otak paling atas iaitu neokorteks atau otak berfikir anak mula-mula develop. Barulah mereka boleh faham penerangan yang kita beri dengan lebih lagi. Namun, mereka masih belum boleh membezakan yang baik dari yang buruk kerana mereka belum mumayiz. Frontal lobe mereka belum develop penuh.
Oleh kerana ibu bapa dan ramai orang dewasa termasuk datuk nenek tak faham, cepat saja mereka menamakan anak-anak kecil seperti yang nampak tidak mendengar penerangan dan larangan sebagai degil dan ego.

Jika anak itu salah berperangai, merebut barang, atau bermain dengan benda yang merbahaya, untuk dia tidak terus melakukan perkara itu, anda boleh mengambil dia dari situ dan boleh katakan kepadanya No, ini tak boleh, dengan tegas tapi penuh kasih-sayang. Kemudian bawa dan ajak dengan baik dia ke tempat yang ada benda yang boleh dia bermain dan katakan, Yes, yang ini boleh. Dan katakan lebih dari 3 kali untuk menguat stimulus positif yang akan membina diri yang positif. Supaya, terakam diminda bawah sedarnya akan stimulus positif ini. Dia tidak boleh terus ingat, kerana tempat memori adalah pada bahagian otak tengah. Masa ini bahagian itu belum lagi develop.

Ya, memang kononnya jalan paling senang dan cepat bagi menangani anak-anak kecil yang kuat kehendaknya ini ialah dengan memarahinya dan menghukumnya dengan kasar. Tapi ini menyebabkan anak ini berasa tidak selamat. Ingat pada usia ini, bahagian otak paling bawah yang sedang develop. Anak ini akan berasa tidak selamat. Bila seorang itu berasa tidak selamat, dia akan lari atau melawan. Maka itulah yang menyebabkan bila dia besar sikit dan kerana keadaan marah-marah dan melarang dengan kasar ini berteus, anak itu akan selalu mengamuk dan bertambah kuat mengamuk. Atau menjadi anak-anak yang senyap kerana TAKUT dan tiada keyakinan diri.

Bila terjadi begini, apakah yang ramai orang dewasa lakukan? kuatkan lagi marah dan kuatkan lagi hukuman. Lama-lama, menjangkau 3 tahun, emosi anak penuh dengan kemarahan dan kesedihan. Anak begini membesar menjadi anak-anak yang memendam rasa, nampak diam, tapi bom jengka sedang berdetik, menunggu masa saja untuk meletup. Tiba usia yang lebih tua, seperti remaja, anak yang sama ini akan menjadi sangat degil, pemarah dan tidak hormat orang tua. Ada yang menerajang ibu bapa!

Bukankah telah diingatkan oleh Nabi s.a.w, bahawa pada AKHIR ZAMAN, akan ramai anak-anak yang menjadi tuan pada ibu bapa mereka. Bukan kerana ibu bapa mereka melayan mereka dengan kasih-sayang tetapi kerana ramai ibu bapa yang tidak memahami bagaimana untuk mendidik anak-anak sehingga mereka tersilap cara lalu merosakkan diri anak-anak itu sendiri.

Anak yang dibesarkan dengan kasih-sayang, hormat dan kefahaman psikologi kanak-kanak, akan membesar MENGASIHI ibu bapa mereka.

Bila kita berlembut dengan anak sekecil 1 tahun 6 bulan itu,bukan bermaksud kita memanjakan atau membiar dan kita lemah. Sebenarnya, kita sedang membina rasa selamat yang kukuh, untuk mudah otak tengahnya pula develop cepat. Kita tetap tegas, tapi kita juga penuh kasih-sayang.

Cuba tengok betul-betul, anak-anak yang dididik penuh kasih-sayang, dihormati perasaaan mereka dan berasa selamat, meningkat cepat kepandaian mereka berbanding dengan anak-anak yang selalu dimarah dan dihukum kasar.

Bila anak-anak sekecil itu merampas mainan kawan, bukan dia perampas, tapi dia belum lagi tahu maksud ini barang orang dan dia perlu meminta izin atau bermain bersama. Anak pada usia ini, kalau dia hendakkan sesuautu, dia mengambilnya sahaja. Bila tidak dapat dia akan meraung. Kerana itulah yang dimaksudkan ego centric. Centre pada dirinya sahaja.

Janganlah kita orang dewasa cepat melatah dan menghukum anak-anak kecil ini dengan perkataan seperti jahat, degil, perampas… dan dipukul dan sepertinya yang akan masuk ke unconscious mindnya dan menjadi belief atau kepercayaan yang merosakkan diri anak itu.

Kita perlu sedar, anak-anak ini didatangkan kepada kita untuk memberi kita rasa seronok dan juga membina diri kita. Membina kesabaran itu adalah salah satu daripada membina diri kita ini.

SENANTIASA BERSANGKA BAIK DENGAN ANAK-ANAK TERUTAMANYA ANAK-ANAK KECIL. KEMASKAN KEYAKINAN BAHAWA ANAK-ANAK KECIL INI SUNGGUH SUCI.

Sesungguhnya ya, anda layak bahagia dan menjadi ibu bapa berjaya.
C n P sahaja dan Kredit: Prof Dr Rozieta Shaary

Monday, May 8, 2017

Bagaimana Aaron Kwok Yang Kini Berusia 52 Tahun Kelihatan Seperti 30an



Aaron Kwok

Warna rambut: Hitam
Mata Warna: Coklat
Tinggi : 173cm (eh sama tinggi sayalah)
Berat : 64 kg (berat saya sikit lagi)
Seorang lelaki yang menakjubkan, Aaron Kwok, mempunyai matlamat utama dalam hidupnya - untuk melatih badannya menjadi sempurna. Menurut beliau sendiri, beliau berlatih sejak 20 tahun lalu, dan sejak masa itu dia tidak pernah terlepas 1 hari tanpa latihan. Dia sangat bercita-cita tinggi dan mempunyai harapan yang tinggi untuk dirinya sendiri. Latihan adalah misi utama beliau.



Sebagai penghibur, Aaron telah mempersembahkan bentuk  badan yang terbaik untuk penonton. Untuk tujuan ini Aaron pergi ke gimnasium yang sama sejak 12 tahun lepas. Penmpilannya menjadikan wangnya.
Aaron mempunyai pelbagai tabiat yang membuat tubuhnya kelihatan hebat. Hal pertama yang perlu disebut bahawa bintang ini terjaga pada 4:00 pagi  dan berjoging. Beliau mengikuti jadualnya walaupun dia terlibat penggambaran ketika dalam filem. 



Dietnya adalah sangat ketat: sayur-sayuran, buah-buahan, dan protein tanpa lemak. Satu perkara, minum banyak air. Dua perkara yang dibuat supaya rupa badannya seperti seperti dulu hingga kini - latihan menyeluruh dan diet yang ketat dalam tempoh 20 tahun.
Dalam satu temu bual, Aaron Kwok berkata bahawa untuk mengekalkan bentuk badan, dia menjadi seorang yg suka menderita. Dia melatih setiap hari, tanpa apa-apa cuti. 
Selain itu, Aaron mempunyai kadar metabolisme yang tinggi, jadi dia mampu pulih lebih cepat dari kecederaan. Ini meningkatkan lagi motivasi beliau dalam latihan. 

Beliau kini sebaya dengan nenek dan atuk pada masa kini, tapi dengan penampilan dari latihannya beliau kelihatan masih di usia 30an.
Untuk menjaga tubuhnya di atas, Aaron memutuskan untuk mengikuti sistem ketat berjoging, aerobik, diet, dan rehat yang mencukupi. Orang ini adalah contoh sebenar yang gilakan kerja yang meletakkan keluarganya dibelakang. Adakah ia benar-benar berbaloi? Siapa tahu.....


Kini, di usia 52 tahun barulah beliau menamatkan zaman bujangnya dengan seorang model dari China, Moka Fong yang berusia 29 tahun. Wow lama betul simpan keterunaan dah 50 lebih baru kawin! Punyalah nak jaga penampilan mungkin?

P/S : Boleh dijadikan contoh motivasi buat mereka yang ingin sentiasa kelihatan menarik dan sihat. Age is just a number. Beliau juga seorang yang sentiasa happy dan pernah berkata ; "sekiranya kita sentiasa gembira, kita akan menjadi sihat, bila kita kita sihat kita akan rasa muda dan menjadi muda."

Santai Azim Aris

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...