Saturday, August 20, 2016

Cerita 2 jaguh badminton, seorang Cina seorang Melayu

Cerita dua jaguh badminton negara. Seorang berketurunan Melayu, seorang berketurunan Cina.

Sekitar tahun 1999, pada usia 17 tahun, seorang mamat Cina yang bernama Lee Chong Wei terpilih menyertai latihan pusat skuad badminton negara. Antara tenaga jurulatih skuad negara ketika itu, mamat Melayu bernama Misbun Sidek.

Lebih tujuh tahun Misbun bimbing Chong Wei, dan dalam tempoh itu lah hubungan Misbun dan Chong Wei semakin erat.

Usai tamat final Sukan Olimpik 2012 yang lalu, meskipun tewas kepada Lin Dan, antara orang pertama yang Lee Chong Wei hubungi adalah Misbun Sidek.

Pernah juga, disebabkan rejim latihan Misbun yang rigid, Chong Wei sampai menangis kepenatan. Tetapi Chong Wei dengan bimbingan Misbun, tidak pernah berputus asa.

Chong Wei pada tahun 2011 pernah kata, "Misbun lebih daripada seorang jurulatih. Beliau umpama ayah saya".

Misbun selepas kemenangan All England 2010 pernah kata, "Chong Wei anak didik paling disiplin saya pernah jumpa. Kalau dia kalah, ia bukan sebab dia tidak berlatih, tapi sebab penat atau kecederaan."

Misbun berketurunan Melayu, Chong Wei berketurunan Cina. Tapi ini tidak menghalang mereka daripada menjadi "the dynamic duo". Tanpa Misbun, siapa Chong Wei. Tanpa Chong Wei, siapa Misbun.

Kita menang sama-sama.
Kita kalah sama-sama.
Kita bangkit semula sama-sama.

Ini semangat perpaduan, ini semangat satu Malaysia.

Well written about this great sportman: DARI KESAKITAN, KERINGAT DAN AIRMATA...

Untuk Datuk Lee Chong Wei sampai ke peringkat ini bukan mudah. Tergolek, terjatuh, tersembam, tertiarap atas gelanggang adalah 'makanannya'. Masuk keluar hospital dah macam 'percutiannya', dihina bila kalah dah jadi 'rutinnya'...malah sampai satu peringkat kena keji, kena kutuk bila gagal ujian doping hingga dikecam bagaikan dirinya tiada lagi maruah.

Sebab itu walau belum menggenggam emas, Chong Wei sebenarnya telah pun mendapat 'emas' untuk dirinya sendiri. Keazaman, semangatnya memang luar biasa...terlalu luar biasa. Walaupun sering kalah dengan Lin Dan, dia sanggup bertahun-tahun berusaha sehingga malam tadi akhirnya Lin Dan terpaksa akur...bukan saja terpaksa akur dengan taktikal permainan Chong Wei, tetapi terpaksa akur dengan kesungguhan sahabat baiknya itu.

Dan jangan terkejut seandainya Chong Wei kalah dalam final nanti, semua kehebatannya malam tadi akan terkubur dan tidak akan dikenang lagi.

Tetapi Chong Wei tetap Chong Wei, kalau dia mahu tunduk pada kebencian dan sikap hipokrit manusia, dia dah lama 'mati' di negara tercinta ini.

Salute untuk Chong Wei, emas yang diburunya itu sebenarnya jauh lebih kecil nilainya berbanding pengorbanannya selama ini.

Ini realiti!

#LCW #leechongwei #dlcw

Friday, August 19, 2016

7 Perangai ‘Annoying’ Anak Kecil Yang Sebenarnya Baik Untuk Mereka

“Tengok, dia buat hal dah… Dahlah tengah orang ramai ni nak meraung-raung pulak. ‘Annoying’ betul… Puas aku cuba tips dan cara atasi anak mengamuk. Tapi dia tak serik-serik. Bilalah dia nak faham agaknya?”
Budak-budak ni memang kreatif, lebih-lebih lagi bab mengusik, mengamuk, dan buat orang rasa ‘annoying’. Bukannya mereka sengaja, tapi itulah salah satu cara mereka bergembira atau menyuarakan kemahuan masing-masing.
Walaubagaimanapun, tahukah anda. Sesetengah perkara yang ‘menyakitkan hati’ ini sebenarnya ada juga manfaatnya tau. Tak percaya?
7 PERANGAI ‘ANNOYING’ ANAK KECIL YANG SEBENARNYA BAIK UNTUK MEREKA1. BUAT SEPAH
Foto Kredit: thevapingmilitia.org
2. ULANG BACA BUKU SAMA
3. ASYIK JAWAB ‘TAK NAK!’
8 Cara Mengatasi Anak Mengamuk
4. SUKA ‘BERKEPIT’
cara atasi anak mengamuk
5. MENGAMUK (TANTRUM)
tanda anak terlalu manja
6. TAK BOLEH DUDUK DIAM
cara atasi anak mengamuk
7. TERHEGEH-HEGEH
anak terlalu manja
CARA ATASI ANAK MENGAMUK & ‘BUAT PERANGAI’ ADALAH DENGAN MENJADI CONTOH TERBAIK
Bila duduk rumah dengan anak, memang susah nak dapat ruang yang kemas dan lapang tanpa permainan mereka di sana sini.
Tahu tak, memang ada sebuah kajian Developmental Science yang membuat kajian terhadap 70 orang anak kecil berumur 3 tahun. Jurnal tersebut melaporkan bahawa anak yang paling banyak buat sepah adalah yang paling cepat mengetahui semua perkataan berkaitan ‘makanan’.
Lepas ini, kita bolehlah biar mereka sepah puas-puas. Nanti suami dah nak dekat balik, barulah kita ajak mereka kemas. Bagus untuk otak mereka tu!
Foto Kredit: thevapingmilitia.org
Jangan ingat mereka bosan apabila meminta kita membaca buku yang sama setiap hari, ya.
Sebenarnya perlakuan ini membantu mereka mudah mengingat, menambah perbendaharaam kata, dan mendorong anak lebih konfiden untuk menyambung cerita.
Ini kerana proses ini membantu anak kecil menjadi selektif untuk mengingat perkara penting dalam sesebuah cerita seperti yang dilaporkan oleh ReadBrightly.
Bagaimana menggalakkan anak membaca
“Nak makan tak?” “Tak nak.”
“Jom kita mandi?” “Tak nak.”
“Nak pakai baju ni tak?” “Tak nak.”
Geram betul kalau anak buat macam ni kan? Dia ingat dia bos ke?
Sabar ya. Sebenarnya apabila anak anda buat begini, ia bermaksud mereka sedang dalam mod ‘independence’. Maksudnya, mereka belajar untuk membuat keputusan dan sedang mengenal apa yang mereka suka atau tidak suka.
Ia juga membantu mereka sedar bahawa kita tidak semestinya ‘bergaduh’ walaupun berbeza pendapat.
Foto Kredit: seethatdad.com
Anak yang suka ‘berkepit’ ini memang merimaskan juga, lebih-lebih lagi kalau tak kena tempat. Pantang tinggal kejap, menangis!
Tetapi, kajian menunjukkan bahawa ibu bapa yang paling cepat ‘melayan’ anak kecil apabila menangis adalah lebih gembira dan lebih berdikari.
Apabila kepercayaan ini kukuh, barulah mereka akan belajar untuk menjadi lebih bijak mengawal emosi.
Foto Kredit: huffingtonpost.com
Hentak kaki, baling barang, atau meraung-raung atas lantai pasaraya, siapa boleh sabar?
Mereka sebenarnya sedang belajar untuk mengenalpasti cara berkomunikasi yang terbaik. Kita pun kenalah tunjukkan contoh dan bertegas.
Yang penting, kita tahu bahawa cara atasi anak mengamuk bukanlah dengan menurut kemahuan mereka sesenangnya apabila mereka menangis. Mungkin akan mendapat mesej bahawa mengamuk adalah cara yang terbaik untuk mendapatkan sesuatu.
Seeloknya, kita bertenang dan bercakap dengan mereka seperti ‘manusia biasa’. Mereka juga akan mengikut cara kita.
Foto Kredit: parents.com
“Jangan lompat-lompat boleh tak?”
“Jalan perlahan-lahan cukuplah, kenapa nak lari?”
Tenaga anak kecil memang luar biasa. Bergerak aktif adalah salah satu cara mereka belajar dan menyihatkan badan.
Dalam sebuah kajian melalui Mayo Clinic, mereka yang tak boleh duduk diam inilah yang paling terselamat daripada masalah obesiti.
(Jangan tak tahu, Astro Awani melaporkan pada tahun 2014, rakyat Malaysia adalah yang paling gemuk di Asia!)
Foto Kredit: huffingtonpost.com
Tension betul kan, kalau anak kita bukan main lambat lagi nak bersiap. Siap dia boleh nak menari-nari lagi sebelum masuk ke kereta?
Sebenarnya, dalam dunia yang serba ‘instant’ ini, bagus juga kalau ada mereka yang bersikap begini.
Ia membantu si anak seorang yang realistik dan fokus pada perkara yang paling berharga – iaitu ‘moment’ tersebut.
Janganlah kita cenderung menyuruhnya cepat, cepat, dan cepat, hingga mereka tiada masa untuk menghargai setiap perkara kecil dalam kehidupan.
Foto Kredit: huffingtonpost.com
Puas nasihat macamana pun, mereka lebih senang memerhatikan gerak-geri anda sebagai ibu bapa.
Sebab itulah, ada perkara yang kita tak nasihatkan pun, mereka masih buat keranaterikut-ikut dengan perangai kita.
Oleh itu, jangan anggap semuanya negatif. Cuba fahami anak dan bercakaplah ‘bahasa’ mereka.
Anak kecil ini sangat kreatif sebenarnya!

Santai Azim Aris

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...