Sunday, May 19, 2013

Siti Musliha Insan Istimewa


Mungkin ramai diantara kita yang masih ingat pada kelibat seorang kanak-kanak kecil yang dilahirkan cacat dengan bentuk wajah yang kurang sempurna.

Bagi generasi baru pada hari ini nama Siti Musliha agak asing pada mereka kerana namanya terus tenggelam setelah kali terakhir muncul di kaca TV membawakan lagu hitnya ketika itu 'Hujan Air Mata'.

Ketika itu tiada siapa yang tidak merasa sayu dan tiada siapa yang tidak tersentuh hatinya apabila mendengar dan melihat lagu ini dibawakan oleh seorang anak kecil dengan suara yang penuh syahdu bersama nada yang pilu hingga ada yang tidak mampu menahan dari mengalirkan air mata.

Ketika tersiarnya kisah anak kecil ini yang dilahirkan cacat, bagi dirinya pula cacat bukan penghalang untuk beliau meneruskan hidup seperti orang lain.Tanpa bersandarkan pada paras rupa Siti Musliha tampil bersama album yang diterbitkan oleh komposer Adnan Abu Hassan seterusnya layak ke anugerah juara lagu pada tahun 1995 ketika berusia 12 tahun.Album tersebut bagi mengutip dana pembedahan yang beliau akan jalani ketika itu.Seterusnya beliau menjalani beberapa kali lagi siri pembedahan menjadikan jumlah pembedahan yang pernah beliau jalani adalah sebanyak 4 kali iaitu pada tahun 1984 (setahun selepas kelahirannya),1988,1994 dan 1996.

Kini Siti Musliha telah pun berusia 28 tahun dan masih mengekalkan sikapnya seperti 16 tahun dulu, masih bersemangat dan sentiasa merendah diri meskipun beberapa siri pembedahan yang dilakukan masih belum mampu menjadikan wajahnya normal seperti orang lain. Walau dilahirkan cacat gadis ini dikurniakan kelebihan yang jarang dimiliki oleh insan lain termasuk insan yang sempurna rupa bentuk serta fizikalnya.Siti Musliha dikatakan mampu menghabiskan 30 juzuk surah al-quran dengan hanya mendengar dan menghafalnya.Ia adalah sesuatu yang amat sukar jika tidak diiringi dengan minat serta kesungguhan.

Ketika kita mengeluh melihat kekurangan yang ada pada diri kita, lihatlah pada insan istimewa ini yang menerima kecacatan dirinya dengan redha dan terus tabah menjalani hidup ini.Siapa lagi yang terus meniupkan semangat dan menjadi pendorong untuk beliau terus tabah jika bukan ibu dan ayahnya.Mereka tetap redha dan menerima anak ini meskipun ia bukan kehendak mereka kerana mereka sedar itu semua adalah anugerah dan ketentuan Ilahi.

Bersyukurlah kerana kita dilahirkan dalam keadaan fizikal yang lebih sempurna meskipun tetap ada kelemahan dan sedikit kekurangan berbanding orang lain yang jauh lebih sempurna.Apa yang penting jangan kita jadikan kelemahan tersebut sebagai punca kegagalan dan menjadikan ia sebagai alasan untuk kita tidak berusaha menjadi yang lebih baik dan sekiranya nasib kita lebih baik jangan pula menghina pada golongan yang kurang bernasib baik.

Pada mereka yang tidak pernah mendengar lagu tersebut, hayatilah..

HUJAN AIR MATA ~ Siti Musliha

Mendung berarak dalam hidupku
Tak siapa tahu derita kalbu
Tiap jelmaan malam dan siang
Airmataku bagaikan hujan
*
Usahlah diri ini di bezakan
Usahlah diri ini di sisihkan
Kita semua di pentas dunia yang sama
Ku sedar diri serba kekurangan
Meratap dan mencari perlindungan
Darimu insan ku gantung setinggi harapan
Pada mereka yang membantu redhakanlah aku

Setiap budi yang di beri ku bawa ke mati 


Terima kasih pada mu teman
Selamat tinggal aku ucapkan
Di malam sunyi yang memisahkan
Airmataku bagaikan hujan

No comments:

Santai Azim Aris

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...